HAJI PERTAMA DI DUNIA #2

10 September 2019 50x Haji & Umroh

Beranda » IBADAH » Haji & Umroh » HAJI PERTAMA DI DUNIA #2

HAJI PERTAMA DI DUNIA #2

Ibadah haji telah ada sebelum diutusnya Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa salam. Ibadah ini diajarkan pertama kali oleh Nabi Ibrahim alaihi salam.

 

Beliaulah Nabi yang pertama kali diperintahkan oleh Allah subhanahu wa ta’ala untuk menunaikannya sebagaimana dijelaskan dalam firman Allah:

“Dan serulah manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki atau dengan mengendarai onta yang kurus. Mereka akan datang dari segenap penjuru yang jauh” (QS Al-Hajj: 27).

Akan tetapi, sebagian dari praktik-praktik ibadah haji tersebut pada masa-masa selanjutnya diselewengkan oleh sebagian umat yang tidak bertanggungjawab. Hal tersebut menyebabkan ibadah haji menjadi jauh dari substansi awalnya sebagaimana yang diajarkan oleh Ibrahim As.

 

Hingga tibalah masa kepemimpinan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam. Disinilah Allah memerintahkan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam untuk menyempurnakan ibadah tersebut agar dikembalikan sesuai dengan ajarannya semula.

Ibadah ini baru diwajibkan kembali kepada umat Nabi Muhammad pada tahun ke-6 Hijriah (ada juga yang menyebutkan pada tahun ke-3 atau 5 hijriah) melalui firman Allah subhanahu wa ta’ala :

“Padanya terdapat tanda-tanda yang nyata, (di antaranya) maqam Ibrahim; barangsiapa memasukinya (Baitullah itu) menjadi amanlah dia…”

Mengerjakan haji menuju baitullah adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) yang sanggup mengadakan perjalanan ke sana.

“…Barangsiapa yang mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Mahakaya dari semesta alam”

(QS Ali Imran: 97).

Walaupum sudah diwajibkan, tapi pada tahun tersebut Nabi dan para sahabat belum dapat menjalankan ibadah haji karena Mekkah ketika itu masih dikuasai oleh kaum musyrik.

 

Baru setelah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menguasai kota Mekkah pada tanggal 12 Ramadan tahun ke-8 Hijriah beliau berkesempatan untuk menunaikannya.

 

Namun lagi-lagi karena ada prioritas lain yang harus beliau utamakan, pada tahun ini beliau terpaksa menundanya.

 

Baru pada tahun ke-10 hijriah atau kurang lebih tiga bulan sebelum meninggal dunia, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam berkesempatan untuk menunaikannya.

 

Oleh karena itu, haji yang beliau lakukan disebut juga dengan haji wada’ (haji perpisahan), karena haji tersebut merupakan haji yang pertama dan sekaligus yang terakhir bagi beliau.

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.